Tuesday, February 26, 2013

IPS KENAMPAKAN ALAM DAN BUATAN, SERTA PEMBAGIAN DAERAH WAKTU

Rangkuman Materi IPS kelas 5 semester 1

Bab 4

KENAMPAKAN ALAM DAN BUATAN, SERTA PEMBAGIAN DAERAH WAKTU

 

Kenampakan alam Indonesia sangat beragam. Ada yang berupa kenampakan alam, seperti gunung, laut, danau, sungai, dan pantai. Ada juga yang berupa kenampakan buatan. Contohnya pelabuhan, bandar udara, bendungan, kawasan industri, dan jalan raya.

 

A.    MENGGAMBAR PETA INDONESIA

Dalam sebuah peta Tidak semua tempat digambarkan secara lengkap. Pada peta, kota, sungai, gunung, pegunungan, selat, teluk, tanjung, dan batas wilayah digambarkan dengan simbol-simbol tertentu.

Simbol merupakan gambar atau lambang tertentu pada peta untuk mewakili objek tertentu. Simbol-simbol tersebut kemudian diberi penjelasan dalam legenda. Simbol-simbol yang biasa terdapat pada peta antara lain sebagai berikut.

image

Simbol-simbol yang menunjukkan permukaan muka bumi seperti dataran tinggi, pegunungan, dataran rendah, dan perairan. Warna biru menunjukkan wilayah perairan. Warna hijau menunjukkan dataran rendah. Warna kuning menunjukkan dataran tinggi. Warna cokelat menunjukkan wilayah pegunungan.

 

B.     KENAMPAKAN ALAM WILAYAH INDONESIA

 

Secara umum, kenampakan alam Indonesia terdiri atas daratan dan perairan.  Wilayah lautan Indonesia lebih luas daripada wilayah daratan. Daratan adalah bagian permukaan bumi yang tidak tertutup oleh

air.  Tinggi rendahnya bentuk permukaan bumi seperti ini disebut relief. Bila dilihat dari satelit, wilayah Indonesia terlihat sangat indah. Ribuan pulau terbentang berjajar hijau di sepanjang garis khatulistiwa. Itulah alasan mengapa Indonesia mendapat julukan zamrud khatulistiwa.

Secara garis besar Wilayah Indonesia dibagi menjadi empat kelompok besar gugus Kepulauan yaitu :

1)      Sunda Besar merupakan kelompok kepulauan yang terdiri atas Pulau Jawa, Pulau Sumatra, Pulau Kalimantan, Pulau Sulawesi, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.

2)      Sunda Kecil merupakan kelompok kepulauan yang terdiri atas Pulau Bali, Pulau Lombok, Pulau Sumbawa, Pulau Flores, Pulau Solor, Pulau Alor, dan pulau-pulau kecil di sekitarnya. image

3)      Pulau Irian (Papua) terdiri atas Pulau Irian Jaya dan pulau-pulau di sekitarnya, seperti Pulau Yos Sudarso, Pulau Salawati, dan lain-lain.                                                          image

4)      Kepulauan Maluku terdiri atas Pulau Seram, Pulau Ambon, Pulau Buru, Pulau Morotai, Pulau Tanimbar, Pulau Halmahera, Pulau Sula, Pulau Ternate, Pulau Tidore, Pulau Babar, dan Kepulauan Aru.                                                                                                    image

Ada lima pulau besar di Indonesia yaitu Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Jawa dan Irian jaya (Papua).

a.       Daratan

Daratan adalah bagian permukaan bumi yang tidak tertutup oleh air.  Daratan di  Indonesia terdiri atas pulau-pulau yang menjadikan Indonesia sebagai negara kepulauan. Kepulauan Indonesia dilalui oleh dua jalur pegunungan, yaitu  Sirkum Mediterania dan Sirkum Pasifik. Hal ini menyebabkan di Indonesia banyak dijumpai gunung api yang masih aktif serta sering terjadi gempa bumi.

1) Sirkum Mediterania

Sirkum Mediterania berawal dari Pegunungan Alpen di Eropa kemudian menyambung ke Pegunungan Himalaya di Asia. Sirkum Mediterania masuk ke Indonesia melalui Pulau Sumatra, Jawa, Bali, Nusa Tenggara, dan Maluku.

2) Sirkum Pasifik

Sirkum Pasifik berawal dari Pegunungan Andes di Amerika Selatan, bersambung ke Pegunungan Rocky di Amerika Utara. Kemudian ke Jepang, Filipina dan Indonesia. Sirkum Pasifik masuk ke wilayah Indonesia melalui Pulau Sulawesi. Dari Pulau Sulawesi bersambung ke Pulau Halmahera sampai ke Pulau Papua.

image

 

b.      Perairan (Laut)

Wilayah laut Indonesia lebih luas daripada daratan 2/3 dari wilayah Indonesia adalah berupa perairan, yaitu 3.257.357 km2.  Laut adalah kumpulan air asin yang menggenangi dan menghubungkan daratan atau pulau-pulau. Laut-laut di Indonesia, antara lain Laut Jawa, Laut Natuna, Laut Flores, Laut Sawu, Laut Banda, laut Seram, Laut maluku, Laut Sulawesi, Laut Halmahera, dan Laut Arafuru.

 

Berdasarkan kedalaman laut, wilayah perairan Indonesia dikelompokkan menjadi tiga, yaitu relief Indonesia barat, relief Indonesia tengah, dan relief

Indonesia timur.

1)      Relief Indonesia Barat

Wilayah barat Indonesia meliputi Pulau Sumatera, Pulau Jawa, Pulau Kalimantan, laut Jawa, Selat Karimata, Selat Malaka, dan Laut Natuna. Wilayah tersebut disebut Dangkalan/Paparan  Sunda. Batas antara wilayah laut Indonesia bagian barat dan bagian tengah adalah Garis Wallace.

2)      Relief Indonesia Tengah

Wilayah tengah Indonesia meliputi Pulau Sulawesi, Kepulauan Maluku, dan Pulau Nusa Tenggara. Laut-laut tersebut memiliki kedalaman lebih dari 200 meter.

3)      Relief Indonesia Timur

Wilayah timur Indonesia meliputi Kepulauan Aru, Pulau Papua, dan Laut Arafuru. Wilayah ini disebut Dangkalan/Paparan Sahul. Batas antara wilayah laut Indonesia bagian tengah dan bagian timur adalah Garis Weber.

image

c.       Pegunungan

Pegunungan adalah sekumpulan bukit yang membentuk barisan. Di wilayah Indonesia banyak terdapat pegunungan,di antaranya Pegunungan Bukit Barisan di Sumatra, Utara, Pegunungan Dieng dan Pegunungan Tengger yang terdapat di Jawa. Pegunungan di Irian memiliki puncak yang sangat tinggi. Contohnya Pegunungan Sudirman dengan puncaknya Puncak Jaya (5.030 m) Pegunungan Jayawijaya dengan puncaknya Puncak Mandala (4.700 m).

d.      Gunung

Gunung adalah bukit yang sangat besar dan tinggi. Gunung tertinggi di Jawa adalah Semeru ( 3.676 m), di Sumatra adalah Gunung Kerinci (3.805 m ), di Sulawesi adalah Gunung Rantekombala ( 3.456 m). Adapun gunung tertinggi di Indonesia adalah Puncak Jaya 5.030 m yang selalu diselimuti salju.

e.       Tanjung

Tanjung  atau semenanjung adalah daratan  yang menjorok ke laut. Tanjung yang sangat luas disebut jazirah, contohnya jazirah Arab. Tanjung yang sangat sempit disebut ujung, contohnya Ujung Kulon di Jawa Barat.

f.       Sungai

Sungai adalah aliran air yang besar yang terjadi karena alam. Sungai terbesar adalah Sungai Musi di Sumatra. Sungai terpanjang di Jawa adalah Sungai Bengawan Solo. Sungai terpanjang di Kalimantan adalah Sungai Kapuas dan Sungai terpanjang di Papua adalah Sungai Memberamo.

g.        Danau

Danau adalah genangan air yang sangat luas yang dikelilingi daratan. Dilihat dari prosesnya, danau dibedakan menjadi dua, yaitu danau alam dan danau buatan. Danau alam terjadi karena peristiwa alam, letusan gunung berapi, pengikisan, dan patahan bumi. Danau ini sering disebut telaga/sendang/tasik. Danau buatan disebut juga bendungan, waduk, atau dam. Danau terbesar di Indonesia adalah Danau Toba di Sumatra Utara, yang di tengah-tengahnya terdapat Pulau Samosir.

h.      Teluk

Teluk adalah bagian laut yang menjorok ke daratan. Teluk biasanya digunakan untuk pelabuhan laut/ bandara karena daerah tersebut bebas dari ombak yang besar. Contoh teluk di Indonesia adalah Teluk Jakarta dan Teluk Penyu.

i.        Selat

Selat adalah laut yang sempit yang menghubungkan pulau satu dengan pulau yang lainnya. Contoh selat di Indonesia adalah Selat Sunda yang menghubungkan Pulau Jawa dengan Sumatra. Selat Bali yang menghubungkan Pulau Jawa dan Pulau Bali.

j.        Pantai

Pantai yaitu daratan yang berbatasan langsung dengan laut. Kenampakan alam pantai dapat dikelompokkan menjadi dua jenis. Ada pantai yang landai dan pantai curam. Pantai yang landai banyak dimanfaatkan sebagai daerah wisata.

 

C.     KENAMPAKAN BUATAN DI WILAYAH INDONESIA

a.       Pelabuhan

Pelabuhan adalah tempat berlabuhnya kapal, baik untuk menaikkan atau menurunkan penumpang dan barang. Berikut ini beberapa pelabuhan di Indonesia. Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta dan Pelabuhan Tanjung Perak di Surabaya.

b.      Waduk

Waduk adalah bendungan atau dam yang merupakan danau buatan. Waduk dimanfaatkan untuk kepentingan irigasi, perikanan, PLTA, dan wisata. Contohnya adalah Waduk Jatiluhur di Jawa Barat; Bendungan Gajah Mungkur di Jawa Tengah; Bendungan Asahan di Sumatra Utara dan Waduk Karangkates di Jawa Timur.

c.       Bandar Udara (Bandara)

Bandar udara atau bandara adalah tempat mendarat dan tinggal landas pesawat terbang. Bandar udara yang terkenal adalah Soekarno-Hatta di Jakarta, Juanda di Surabaya,  dan Ngurah Rai di Bali.

d.      Kawasan  Industri

Di Indonesia banyak dibangun pusat-pusat industri, baik industri  ringan maupun berat. Contoh industri ringan, yaitu industri makanan dan minuman, tekstil, batik, dan kertas. Contoh industri  berat, yaitu industri baja, pupuk, semen,  perbengkelan perakitan, galangan kapal, serta industri pesawat

terbang.

e.       Perkebunan

Perkebunan adalah areal yang sengaja dibuat untuk ditanami tanaman industri seperti kelapa sawit, kopi, teh, coklat, karet, kelapa, tembakau ,tebu dan lain-lain.

f.       Kebun Binatang

Kebun binatang merupakan tempat yang sengaja dibuat untuk melestarikan hewan dari kepunahan dan mengembangbiakkan hewan tersebut. Kebun binatang biasanya dibuka untuk wisata atau rekreasi masyarakat umum. Kebun binatang yang terkenal di Indonesia adalah Ragunan di Jakarta, Taman Safari di Bogor, Wonokromo di Surabaya.

 

D.    KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN PEMBANGUNAN KENAMPAKAN BUATAN BAGI MASYARAKAT

Pemerintah melaksanakan pembangunan untuk meningkatkan kesejahteraan  masyarakat. Pembangunan tersebut dapat menimbulkan dampak negatif yang merugikan masyarakat di sekitarnya.

Keuntungan masyarakat dari pembangunan kenampakan buatan:

a.       Masyarakat memperoleh manfaat langsung, seperti aliran irigasi, adanya listrik dari PLTA dan lain-lain

b.      Mendapat lapangan pekerjaan, contohnya masyarakat dapat membuka usaha warung di sekitar kawasan industri.

c.       Menambah pendapatan masyarakat.

Adapun kerugian dari pembangunan kenampakan buatan adalah sebagai berikut.

a.       Lingkungan alam menjadi terganggu.

b.      Menimbulkan bencana. Misalnya pembangunan sungai yang tidak berjalan dengan baik justru mendatangkan banjir.

c.       Menimbulkan perpindahan penduduk.  Penduduk banyak melakukan urbanisasi (perpindahan dari desa ke kota) untuk mendapatkan pekerjaan sehingga penduduk desa berkurang.

Untuk memperkecil dampak negatif, perlu studi kelayakan yang dinamakan analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL). 

 

E.     PEMBAGIAN WAKTU DI INDONESIA

Tahukah kamu, sebenarnya bumi memiliki tiga garis khayal, yaitu:

1.      Garis khatulistiwa/ekuator yaitu garis yang membagi bumi tepat di tengah wilayah utara dan selatan. Kota di Indonesia yang dilalui garis khatulistiwa adalah Pontianak.

2.      Garis lintang yaitu garis mendatar yang melingkari bumi. Garis lintang yang berada di sebelah atas khatulistiwa disebut garis lintang utara, sedangkan garis lintang yang berada di sebelah bawah khatulistiwa disebut garis lintang selatan.

3.      Garis bujur/meridian yaitu garis yang ditarik dari kutub utara dan kutub selatan. Garis bujur 00 tepat melintasi Kota Greenwich, London, Inggris.

 

Garis meridian pangkal atau (00) tersebut digunakan sebagai patokan waktu di seluruh dunia atau waktu internasional yang dikenal dengan nama waktu GMT (Greenwich Mean Time). Dan setiap jarak 150 terjadi perbedaan waktu 1 jam.

Jika kita perhatikan peta Indonesia, letak wilayah Indonesia berada pada garis bujur 950 BT – 1410  BT. Ini berarti antara wilayah Indonesia paling barat dan paling timur terdapat selisih garis bujur 460. Dengan kata lain wilayah Indonesia dibagi atas tiga daerah  waktu yaitu :

Dari peta pembagian waktu tersebut, dapat dijelaskan sebagai berikut.

1.      Wilayah Waktu Indonesia Barat (WIB), meliputi Sumatra, Jawa, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Tengah. Berpangkal pada garis bujur 1050 BT, sehingga mempunyai selisih 7 jam lebih awal dari Greenwich.

2.      Wilayah  Waktu Indonesia Tengah (WITA), meliputi Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, Sulawesi, Bali, NTB, dan NTT. Berpangkal dari garis bujur 1200 BT, sehingga mempunyai selisih 8 jam lebih awal dari Greenwich.

3.      Wilayah Waktu Indonesia Timur (WIT), meliputi Maluku, Maluku Utara, dan Papua. Berpangkal pada garis bujur 1350 BT, sehingga mempunyai selisih 9 jam lebih awal dari Greenwich.

 

Selisih waktu  setiap daerah waktu di atas adalah satu jam. Wilayah Waktu Indonesia Barat (WIB) dengan Wilayah Waktu Indonesia Tengah ( WITA ) selisihnya satu jam, sedangkan Wilayah Waktu Indonesia Barat  (WIB) dengan Wilayah Waktu Indonesia Timur (WIT) selisihnya dua jam.

image

 

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...